Tuesday, 28 February 2017

Home Tutor Tuisyen



ASSALAMUALAIKUM..


Saya membuat home tutor tuisyen untuk subjek berikut :


  • Al-Quran (Mengaji kanak-kanak & dewasa)
  • Kafa dan Fardhu Ain (Kanak-kanak & dewasa)

Selain itu, saya membuat servis menjaga kanak-kanak atau bayi untuk hujung minggu sahaja. 



Biodata Diri


Nama :
NUR SUHADA 

Hubungi : 
  • 010-5701998
  • suhadazainun2010@gmail.com

Latar Belakang Akademik :
  • Diploma Tahfiz , Darul Quran Jakim
  • Ijazah Sarjana Muda  Syariah, Usim (In Progress)

Pengalaman :
  • Berpengalaman mengajar Al-Quran bagi kanak-kanak dan dewasa
  • Pernah mengajar sambilan di Kelas Tahfiz Bangi
  • Menjadi guru ganti di sekolah harian


Kawasan Mengajar :
  • Nilai, Negeri Sembilan dan kawasan sekitar
  • Bandar Seri Putra, 
  • Bukit Mahkota


Untuk maklumat lanjut boleh hubungi saya atau tinggalkan no di ruangan komen. Terima Kasih :)







Wednesday, 22 February 2017

Hanya Dia




Hati tenang bila terus mencintaiNya,
Di ulik rasa rindu pada baginda,
Di sulami rasa sayang ibubapa,


Namun ia bukan cuma itu saja,
Dunia pentas ujian badai melanda,
Bukannya pelangi menemani sentiasa,


Jangan kau mimpi hidup seperti raja,
Jangan fantasi teman sentiasa ada,
Jalan yang lurus jangan di angan,


Kau betul kadang kau salah juga,
Kadang betulmu juga menjadi salahnya,
Tidak perlu dijerit kebenaran dilorong sana,


Tidak ada yang melihat andai kau kuli cuma,
Tidak menang kau ditangan manusia durjana,
Tidak benar berdepan penunggang agama,


Kerana kau punya Tuhan Yang Esa,
Hanya Dia Yang Satu.
Allah Maha Kaya.


Hanya satu terus dipinta,
Agar aku dijauhkan ia,
Dan diampunkan segala dosa.



-manusia yang punya hati-

Sunday, 22 February 2015

Murabbi Ummah


Bismillahirahmanirahim..


      Cuti semester tiba lagi. Selepas berhempas pulas mengharungi peperiksaan akhir dan kursus Bahasa Arab, akhirnya aku pulang ke kampung halaman yang sangat dirindui. Kampung selepas banjir tentunya agak berbeza dengan yang sebelumnya. 

    Aku berkira-kira. Apa yang aku hendak lakukan selama sebulan dirumah ? Ada segelintir kawanku yang berkerja. Aku ? Kerja bukanlah satu pilihan yang tepat. Fikirku. Aku merencana sesuatu. Mengingat kembali peristiwa banjir yang baru sahaja menimpa Malaysia amnya dan negeri kelahiranku, Kelantan khususnya membuatkanku meronta ingin turut menyertai sukarelawan membantu mangsa banjir. Namun, semuanya menemui jalan buntu.

      Tangan membelek gambar di dalam folder aplikasi whatsapp telefon jundiku. Melihat kawan-kawan yang bermusafir jauh merentas benua cukup membuatkan aku cemburu. Cemburu kerana mereka diberi peluang untuk menginsafi diri melihat kebesaran Allah di timur tengah. Diberi peluang untuk menambahkan pengetahuan. 

     Aku memujuk hati. Aku ada peluang yang lain untuk menambah pahala. Membantu kedua ibubapa dirumah merupakan kebajikan yang dikira oleh Allah. Sambil itu, aku menghabiskan beberapa buah buku yang baru dibeli sebelum semester baru dibuka,
     
    Selang beberapa hari, kawanku menghantar khidmat pesanan  ringkas (SMS) dan mengajakku untuk pergi ke Kelantan. Katanya mahu melawat kawan-kawan yang tinggal disana. Aku meminta pendapat dari Ummi dan Abah dan mereka memberikan lampu hijau dan memintaku untuk menjenguk atuk dan nenek disana. Aku terus bersetuju lantaran kerinduan yang amat kepada atuk dan nenek.

    Aku pulang ke Kelantan pada hari Selasa 10 Februari 2015 kerana lawatan kami bermula pada hari Jumaat nanti. Aku memberitahu kawanku bahawa aku berhasrat untuk bertemu Tuan Guru Nik Aziz tapi kawanku menyatakan susah sedikit kerana kesihatan Tuan Guru tidak mengizinkan. Aku terus menjawab, "Kita pergi tengok dari jauh pun takpe". Mereka semua bersetuju.


   Khamis, 12 Februari 2015, 9.30 malam, aku merebahkan diri lantaran badan meminta untuk direhatkan. Aku mencapai telefon bimbitkan dan membuka aplikasi whatsapp serta membalas beberapa mesej yang dirasakan penting serta membaca mesej dari group yang banyak.


9,39 malam

Dimaklumkan oleh sahabat di HUSM, situasi Tuan Guru Nik Aziz amat-amat kritikal sekarang ini. Pukul 8.30 malam dijangka akan dibawa pulang ke rumah. Doakan yang terbaik untuk Tok Guru.

Hati tidak putus mendoakan kesembuhan Tuan Guru kesayangan.

Selang beberapa saat..

Mendapat mesej, Tok Guru telah kembali ke rahmatullah.

Dalam hati masih lagi tidak putus berdoa dan berharap bahawa mesej itu adalah tidak benar lantaran sebelum ini ada juga manusia yang tidak bertanggungjawab yang membuat hebahan palsu seperti itu. Aku segera bertanya kepada beberapa kenalan untuk mendapatkan kesohihan berita tersebut. Berdebar-debar menunggu jawapan bak menunggu keputusan peminangan barangkali.

Dan.. Berita itu adalah benar.

Terkesima. Tak mampu untuk membalas. Mata tidak dapat menipu. Maniknya laju mengalir keluar tanpa diminta. Allah... 

  
    Malam itu, tidur bertemankan air mata, memikirkan apa yang akan terjadi nanti. Ilmu semakin diangkat. Yang tinggal hanyalah manusia yang pandai memutar belitkan hukum.

  Membuka akuan facebook, penuh halaman utama tentang berita sedih ini. Tak mampu untuk membaca. Air mata mengalir laju. Hati meronta-ronta untuk pergi ke Pulau Melaka. Namun, jawapan yang ku terima dari sahabat-sahabat amat mengecewakan. Jalan menuju ke sana sudah semakin sesak. Aku mengambil wuduk lantas menunaikan solat untuk menenangkan hati.

    Keesokannya, seusai subuh, aku berteleku, bagaimana aku harus ke sana ? Patutkah aku meredah seorang diri kesana ? Aku menghantar satu pesanan kepada sepupuku menyatakan hasratku dan jawapannya mengecewakan aku. Jalan susah ditutup. Betapa ramai yang memuliakan beliau. Insan yang disayangi semua lapisan masyarakat. Mungkin tidak ada rezekiku hari ini.

  Sepanjang hari aku menghadap television, mengikuti setiap peringkat pengebumian. Dari Astro Awani ke TV1 kemudian membuka laman sesawang kelantantv semata-mata untuk melihat idolaku ini untuk kali terakhir. Selepas zohor, aku menghadiahkan sedikit bacaan al-Quran kepada beliau. Sangat sukar untuk menghabiskan kerana dicampur dengan esakan kerinduan yang bakal ditanggung semua orang terutama isteri dan anak-anak beliau.


          Hari sabtu, kami merancang untuk melawat sekitar Kota Bharu dan aku terus mengajak sahabat-sahabatku untuk bersolat zohor di masjid Tok Guru.

“Kita pergi solat je. Saya teringin nak pergi ziarah. Dapat tgk isteri almarhum dari jauh pun takpe”.

Sahabat-sahabatku terus bersetuju. Alhamdulillah.

Tengahari itu, kami semua sampai ke Pulau Melaka. Dalam hati terus berdoa agar segalanya dipermudahkan. Ternyata, masih ramai yang datang menziarah dari jauh dan dekat.

Selepas solat zohor, air mata mengalir. Mengingatkan kembali kuliah-kuliah yang disampaikan oleh Tok Guru di masjid ini. Disini jugalah beliau menunaikan solat secara berjemaah yang diimamkan sendiri oleh beliau. Sungguh, Tok Guru merupakan pemimpin terbaik ! Sukarnya mencari pengganti. Masih terngiang-ngiang ucapannya agar memperjuangkan Islam.

Antara sebab aku memilih jalan ini adalah kerana mahu mengikuti beliau. Sayangnya kepada beliau hanya tuhan sahaja yang tahu.

“Unit amal kate, kalau nak jumpa Datin Sabariah, pukul 2.30 petang baru bukak”.

Aku hanya mengangguk. Terasa agak mustahil untukku berjumpanya.

“Kita melawat kubur nak ?” soal seorang sahabat.

“Inshaallah”, sahabat yang lain menjawab.

Aku hanya mendiamkan diri sambil berdoa agar semuanya dipermudahkan.
Kami turun daripada masjid. Aku menjenguk ke teratak hijau, kediaman almarhum, mana tahu jika ada peluang untukku. Ramai yang sudah sedia menunggu untuk masuk berjumpa dengan datin Sabariah. Pintu dibuka dan hanya dibenarkan beberapa orang sahaja untuk  masuk. Kecewa. Memang mustahil untukku berjumpa datin.

“Ramai orang lar, kene tunggu lama lagi” kata sahabatku.

Ini kerana, kami sebenarnya mahu memenuhi jemputan walimah di Pasir Mas.


Tiba-tiba pintu dibuka, aku terus berkata, “Saya nak masuk kejap je, nak ambik semangat dari jauh”, pintaku. Lalu aku terus meluru ke tangga, menunggu giliran. Dua orang sahabatku datang dan berkata, “saya pun nak masuk jugak, sebab tak tahu bila lagi dapat jumpa”. Aku tersenyum.

Lalu kami menyelit agar cepat dapat menatap wajah insan yang telah menjaga Tok Guru dengan baik.  Tidak disangka, Allah memudahkan. Hati berdebar.

“Nanti kalau dah masuk, salam tangan je dengan datin ya, jangan peluk, harap sangat sebab datin letih”, pesan unit amal kepada kami. Kami mengangguk. Simpati kepada datin terus menerpa lalu dipanjatkan doa agar datin sentiasa tabah dan kuat ! 

    
    Debaran terasa. Lalu dipanjatkan doa agar dipermudahkan segalanya. Kaki melangkah masuk ke dalam mahligai indah milik almarhum. Jujur aku katakan, itu adalah kali pertama aku diberi peluang untuk merasai haruman teratak syurga  mereka sekeluarga.


    Dari jauh aku sudah melihat senyuman tabah yang dilemparkan kepada kami, para tetamunya. Aku yakin, senyuman itulah yang menyejukkan hati, penenang jiwa buat tok guru dikala dirinya difitnah dan ditomah. Manis. Masih cantik seperti dulu. 


    "Assalamualaikum", sapaku ketika bersalam dengan beliau. Mencium tangan beliau. Sebak terasa. Senyuman tidak lekang dari bibirnya. Kagum !


    Seusai bergambar, kami bersalaman dan aku melangkah keluar bersama semangat yang mengalir dari tubuhnya. Senyum. 


     Kami juga sempat menziarahi kubur tok guru. Ternyata masih ramai yang datang mendoakan almarhum. Datang dari serata negeri. Aku kagum. 


  "Ya Allah, kumpulkan kami nanti bersama mereka disyurga kelak. Aku sangat menyanyangi mereka, ulamak."


Itulah kematian yang mengidupkan. 


Semoga aku juga akan berakhir dengan husnul khatimah. Sebagai syuhada' ! Puas ^^








Saturday, 3 January 2015

Lukisan Hidup



Langit cerah. Angin sepoi-sepoi bahasa menyentuh pipi. Selamat datang 2015. Umur semakin menginjak naik. Sudah menjangkau 22. "Ah ! Tuanya ! " , Getus hati.


Bunyi kicauan burung diselang seli dengan deruman enjin kereta. Melihat burung terbang bebas mengingatkanku dengan satu ayat dari surat cinta si Dia.


"Tidakkah mereka memerhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya diatas mereka ? Tidak ada yang menahannya di udara selain Yang Maha Pengasih, sungguh, Dia Maha Melihat segala sesuatu"

[al-Mulk :19 ]

Burung itu terus terbang mencari sumber rezekinya untuk hari ini. Aku ? Masih di jendela. Memikirkan apa yang akan aku hadapi untuk tahun ini. Atau mungkin tahun ini merupakan tahun yang terakhir aku di bumi ini. Atau aku akan meneruskan hidup robotku lagi untuk tahun ini ? Menjalani peperiksaan, cuti semester, daftar semester baru, menghadiri kuliah, membuat perbentangan dan assessment ? Sungguh merimaskan.


Umur selama ini seperti dibazirkan tanpa apa-apa.


"Dan Allah telah menciptakan kamu kemudian mewafatkanmu, diantara kamu ada yang dikembalikan kepada usia yang tua renta, sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang pernah diketahuinya, Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Kuasa"

[An-Nahl : 70]


Dush ! Rase terpukul. Aku pasti mati. Itu sunatullah. Tapi bila ? Wallahualam...


2014 banyak kali disentapkan dengan kematian mengejut. Salah satunya ialah senior di sekolah menengah yang membuatkan aku ketar lutut, kecut perut. Nampak sangat hati sudah dijangkiti wahan. Terlalu cintakan dunia.


2014 juga mengajar aku untuk berdikari. Buktinya, selepas tamat diploma, aku di beri kebebasan untuk berkerja. Walaupun sebagai ustazah kepada pelajar sekolah rendah, namun, aku kira itu sebagai bekalan untuk hari yang mendatang.


2014 juga membuka mataku tentang kepentingan mempelajari kitab thurath. Hebatnya ilmu Allah. Kerdilnya diri aku. Semakin lama aku belajar, semakin aku rasa terlalu banyak perkara yang aku tidak tahu dan perlu tahu.


2014 juga menemukan aku dengan pelbagai ragam manusia. Berjumpa dengan orang yang kadang kala membuatkan aku tersenyum dan menangis sendiri.


Alhamdulillah, 2014 sudah menamatkan riwayatnya menjadi saalah satu dari lipatan sejarah aku.


Dan sekarang, atas aku dan kita semua untuk terus melakar atas kertas 2015 samada pelangi atau lumpur.




Paling pasti untuk kita terus menerus mengejar cinta Allah. Ikatlah hati denganNya. CintaiNya melebihi manusia. Maka, rasa kecewa akan hilang. Manisnya mecintai Dia.Terlalu nikmat bila ada Allah yang Maha Mengetahui.


Untuk 2015, aku hanya mengharapkan ianya akan menjadi seindah fantasi agar aku akan sentiasa tersenyum dalam jalan kebenaran dan ketaatan hanya kepada DIa. Tuhanku.





"Banyak perkara yang menyeronokkan tidak membawa kita kepada Allah, tetapi sakit dan musibahlah yang selalu berjaya membawa kita kembali kepada Allah"


The End...

Doakan aku supaya dipermudahkan untuk mejawab peperiksaan yea. Syukran :)






Tuesday, 22 July 2014

Untittle




Saat aku serahkan hati ini untuk mencintai Allah dan Rasulnya,

Ku mula sedari bahawa hati ini telah di sentuh oleh insan bergelar adam,

Lantas ku berbicara pada tuhanku,

Didiklah cinta hatiku ini dalam keimanan dan keredhaanMu,

Jadikan rasa cinta ini tidak melebihi cintaku kepadaMu,

Agar cinta ini bukan cinta palsu dan ikutan nafsu,

Tetapi cinta hati ini adalah satu anugerah dariMu.



Aku mencintaimu kerana agamamu,

Jika hilang agama dalam dirimu,

Maka hilanglah cintaku kepadamu.



Ku serahkan cinta ini sepenuhnya pada Pencipta kita.

Allah matlamat utama,

Rasulullah suri teladan ikutan,

Al-Quran menjadi peraturan bermakna,

Syurga tempat idaman semua.




#Ramadhan Kareem




Sunday, 4 May 2014

Ajaibnya Sedekah


Bismillahirrahmanirrahim...

"Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang diatasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu jadilah ia bersih. Mereka tidak menguasai sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan dan Allah tidak memberi petunjuk kepada yang kafir"

[Al-Baqarah : 264]

Ini cerita tentang seorang kawan. Sejak aku mengenalinya, dia memang seorang yang biasa. Terdiri daripada keluarga yang biasa. Tapi dia seorang yang pemurah. (mungkin) Dia selalu bersedekah. Aku agak selalu bermusafir bersamanya termasuklah ke kota Metropolitan, Kuala Lumpur. Memang ramai gelandangan mungkin yang menagih simpati memohon sedikit rezeki. Dia segera menghulurkan sedikit wang walaupun kami semua tahu ianya mungkin adalah sindiket. Tapi bukan semua peminta sedekah yang menjadi pilihan kawanku ini. Aku pernah menyoalnya.


Katanya "kita jangan bagi dekat orang yang mampu untuk membuat kerja lain".
Aku pun bertanya "maksud mampu itu macam mana ?"
"Lihat kepada keadaan fizikalnya. Jika masih sihat walafiat, jangan bermurah hati dengannya.", kawanku menjawab.


Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud: Seseorang yang terbiasa dengan meminta-minta, dia akan datang pada hari kiamat tanpa secebis daging pun di wajahnya. - Riwayat Bukhari dan Muslim


Ada beberapa perkara yang terjadi kepadanya akibat daripada sedekah yang membuatkan aku kagum dan bertambah yakin dengan janji Allah dan hadith Rasulullah : 
Dari Abu Hurairah : Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda “ Tidaklah harta menjadi berkurang kerana sedekah, dan tidaklah seseorang yang memberi maaf kepada orang lain, melainkan Allah akan menambah kehormatan kepada dirinya; dan seseorang tiada bersikap merendah diri kerana Allah , melainkan ia akan diangkat darjatnya oleh Allah .”
( HR Muslim dan Tirmidzi )



Betul ! Disaat kawanku itu hanya mempunyai beberapa ringgit sahaja dan mempunyai masalah untuk mengeluarkan duit dari akuan banknya, dia hanya membaca beberapa ayat dari Surah Al-Talak ayat 2 dan 3 yang dikenali dengan ayat seribu dinar. Mungkin dia juga turut rungsing tapi dia tahu Allah sentiasa ada untuknya. Tanpa disangka-sangka, pada keesokkannya, ada orang yang membayar duit kepadanya. Bukan itu sahaja, tetapi banyak peristiwa yang berlaku yang menunjukkan kekuasaan Allah tentang kelebihan dan keajaipan sedekah. Kawanku ini memang tidak pernah berkira jika dia ada. 


Dari situ aku mula belajar bahawa sedekah itu bukan perlu dilakukan ketika kita sudah kaya, tetapi bersedekahlah untuk kaya. 




Tidak rugi sedikit pun kerana di dalam setiap harta yang kita ada, mungkin terdapat rezeki orang lain juga didalamnya. Maka, haruskah kita menahan rezeki orang tersebut untuk sampai ke tangan orang yang berhak itu ? 




So, tunggu apa lagi.. Jangan rasakan elaun dan gaji kita tidak cukup untuk diberikan kepada orang lain sebab manusia memang tidak akan pernah merasa cukup. Abah saya selalu cakap "abah sangat takut kalau Allah uji kita dengan harta sebab tidak ramai yang mampu untuk menghadapinya"... Makin banyak kita ada, makin kita rasa tidak cukup. Maka, bersedekahlah.. :)





Sedikit penerangan dari potongan ayat diatas..

Sedekahlah dengan seikhlas hati, bukan mengungkit, merungut, membidas dan menyakiti hati orang yang menerima sedekah kerana perbuatan ini haram dan akan merosakkan niat bersedekah. Dalam Surah Al-Baqarah ayat 264 bermaksud, Allah telah membandingkan orang yang mengungkit dalam amalan sedekahnya seperti “Batu licin yang terdapat tanah diatasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat. Setelah hujan reda, batu itu sudah licin dan tiada lagi tanah di atasnya. Demikian juga dengan orang yang kafir dan riak. Mereka gagal mendapat satu ganjaran pahala daripada apa yang telah diusahakan. Dan ingatlah bahawa Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum kafir.”

Wallahualam.. Maaf salah silap.. ^^





Monday, 28 April 2014

Doktor Segala Doktor

Bismillahirahmanirohim...


Bila kita dalam keadaan stress atau tertekan, kita mencari lagu yang sesuai dan kene dengan jiwa untuk di dengar, bukan cari alunan ayat-ayat Al-Quran yang mampu buat jiwa kita bergetar.

Bila kita dalam kesedihan, kita cari teman untuk berkongsi ratap tangis kita, bukan dikongsi dengan Tuhan Yang Maha Mendengar semua rayuan hamba-hambaNya.

Bila kita marah, kita sering menjerit, meninggikan suara, menggunakan kata-kata kesat dan nista, bukan kita diam, berwudhu dan solat sunat dua rakaat dan sujud padaNya.


kalau rasa marah, diam jea..inshaallah tenang.. ^^


Bila kita rasa tertipu dengan seseorang, kita mudah berdendam dan mahu membalasnya lebih teruk dari apa yang mereka lakukan, bukan kita bersabar dan berdoa biar Allah bukakan hatinya untuk sedar dari kesalahan.

Bila kita tidak menyukai seseorang, kita cuba mencari kelemahannya, memfitnah atau bergosip dan menyebarkan keaibannya sini sana, bukan kita cuba mengenalinya dengan lebih dekat untuk tahu masalah dan dirinya yang sebenar.

Bila kira rasa kurang motivasi dan perlukan inspirasi, kita lihat pada 'orang-orang kaya dan ternama' di dunia, bukan kita lihat dan belajar dari mereka yang sudah dijanjikan syurga olehNya 'disana'.

Carilah segera Doktor Segala Doktor. 'Doktor' ini Maha Mengetahui. 'Doktor' ini Maha Penyayang. 'Doktor' ini Maha Mengasihani. Hanya Dia yang mampu menyembuhkan kita. Bukan manusia.. Doktor Segala Doktor ini ialah Allah Azzawajalla...Tuhan saya, awak dan kita semua.. :)




************************************************************

Artikal ini saya ambik dari buku yang baru saya beli semasa 'book fair' 2014 yang bertajuk "Diagnosis" karya Dr.Anwar Fazal, Dr. Aizzat, Dr. Azah terbitan Dubook.



Walaupun ada diantara kita yang rase agak janggal dengan syarikat Dubook, tapi apa yang yang saya boleh simpulkan bahawa, buku-buku terbitan Dubook memang awesome ! Cara penyampaian yang santai dan sangat unik even kertas yang digunakan berwarna kuning yang recycle..
 (*macam tolong promote pulak..huhu)


Apa-apa pun, banyakkan membaca kerana ia adalah kunci segala ilmu. Jangan terpedaya dengan slogan si pemalas iaitu "membaca buku atau berguru dengan buku ialah berguru dengan syaitan".

Apa guna Allah menurunkan ayat pertama iaitu "Iqra" ? Apa erti para ulama' mengarang banyak kitab jika ia hanya untuk disimpan di gedung sahaja ? Rakyat Malaysia memang sudah banyak membaca tapi lingkungan bacaan masih kecil dan berputar pada benda yang sama. Jadi, jom kita sama-sama luaskan pembacaan kita sampai ke negara Korea.. *tetibe*

Akhir kata, wallahualam.. Maaf salah silap ^^