Saturday, 3 January 2015

Lukisan Hidup



Langit cerah. Angin sepoi-sepoi bahasa menyentuh pipi. Selamat datang 2015. Umur semakin menginjak naik. Sudah menjangkau 22. "Ah ! Tuanya ! " , Getus hati.


Bunyi kicauan burung diselang seli dengan deruman enjin kereta. Melihat burung terbang bebas mengingatkanku dengan satu ayat dari surat cinta si Dia.


"Tidakkah mereka memerhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya diatas mereka ? Tidak ada yang menahannya di udara selain Yang Maha Pengasih, sungguh, Dia Maha Melihat segala sesuatu"

[al-Mulk :19 ]

Burung itu terus terbang mencari sumber rezekinya untuk hari ini. Aku ? Masih di jendela. Memikirkan apa yang akan aku hadapi untuk tahun ini. Atau mungkin tahun ini merupakan tahun yang terakhir aku di bumi ini. Atau aku akan meneruskan hidup robotku lagi untuk tahun ini ? Menjalani peperiksaan, cuti semester, daftar semester baru, menghadiri kuliah, membuat perbentangan dan assessment ? Sungguh merimaskan.


Umur selama ini seperti dibazirkan tanpa apa-apa.


"Dan Allah telah menciptakan kamu kemudian mewafatkanmu, diantara kamu ada yang dikembalikan kepada usia yang tua renta, sehingga dia tidak mengetahui lagi sesuatu yang pernah diketahuinya, Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Kuasa"

[An-Nahl : 70]


Dush ! Rase terpukul. Aku pasti mati. Itu sunatullah. Tapi bila ? Wallahualam...


2014 banyak kali disentapkan dengan kematian mengejut. Salah satunya ialah senior di sekolah menengah yang membuatkan aku ketar lutut, kecut perut. Nampak sangat hati sudah dijangkiti wahan. Terlalu cintakan dunia.


2014 juga mengajar aku untuk berdikari. Buktinya, selepas tamat diploma, aku di beri kebebasan untuk berkerja. Walaupun sebagai ustazah kepada pelajar sekolah rendah, namun, aku kira itu sebagai bekalan untuk hari yang mendatang.


2014 juga membuka mataku tentang kepentingan mempelajari kitab thurath. Hebatnya ilmu Allah. Kerdilnya diri aku. Semakin lama aku belajar, semakin aku rasa terlalu banyak perkara yang aku tidak tahu dan perlu tahu.


2014 juga menemukan aku dengan pelbagai ragam manusia. Berjumpa dengan orang yang kadang kala membuatkan aku tersenyum dan menangis sendiri.


Alhamdulillah, 2014 sudah menamatkan riwayatnya menjadi saalah satu dari lipatan sejarah aku.


Dan sekarang, atas aku dan kita semua untuk terus melakar atas kertas 2015 samada pelangi atau lumpur.




Paling pasti untuk kita terus menerus mengejar cinta Allah. Ikatlah hati denganNya. CintaiNya melebihi manusia. Maka, rasa kecewa akan hilang. Manisnya mecintai Dia.Terlalu nikmat bila ada Allah yang Maha Mengetahui.


Untuk 2015, aku hanya mengharapkan ianya akan menjadi seindah fantasi agar aku akan sentiasa tersenyum dalam jalan kebenaran dan ketaatan hanya kepada DIa. Tuhanku.





"Banyak perkara yang menyeronokkan tidak membawa kita kepada Allah, tetapi sakit dan musibahlah yang selalu berjaya membawa kita kembali kepada Allah"


The End...

Doakan aku supaya dipermudahkan untuk mejawab peperiksaan yea. Syukran :)






No comments:

Post a Comment